Muhammad Fauzi Minta Kementerian PUPR Benahi Infrastruktur Makam Datuk Pattimang Lutra

Muhammad Fauzi Minta Kementerian PUPR Benahi Infrastruktur Makam Datuk Pattimang Lutra
Muhammad Fauzi Minta Kementerian PUPR Benahi Infrastruktur Makam Datuk Pattimang Lutra

JAKARTA — Dalam rapat dengar pendapat (RDP) dengan Sekjen, Irjen, Kepala BPSDM dan BPIW Kementerian PUPR di Ruang Rapat Komisi V DPR RI, Jakarta, pada Senin (27/6). Anggota Komisi V DPR RI, Muhammad Fauzi meminta Kementerian PUPR untuk memasukkan Makam Datuk Pattimang di Luwu Utara dalam program peningkatan infrastruktur.

Baca Juga : Oknum DPRD Yahukimo Rudapaksa Anak Kandung, Kapolres Jayapura: Berkas P21

 

Anggota DPR dari Dapil Sulsel III ini menyebut, makam Datuk Pattimang atau Dato Sulaiman di Luwu Utara menjadi salah satu destinasi wisata religi saat ini. Namun, infrastruktur di lokasi makam masih sangat minim.

“Di dapil kami pak Sulsel III khususnya di Luwu Utara ada Makam Datuk Pattimang. Orang Sumatera Barat yang menyebarkan Islam di Sulsel dan Luwu Raya khususnya. Kami mohon ini juga dimasukkan dalam program Kementerian,” kata Fauzi saat RDP.

Anggota Fraksi Partai Golkar ini memaparkan, kondisi makam sudah perlu untuk perbaikan. Begitu juga dengan fasilitas penunjang.

“Misalnya jalan masuk ke lokasi makam masih perlu ditingkatkan. Begitu juga dengan kondisi makam dan infrartruktur pendukung seperti parkir dan fasilitas umum lainnya masih minim,” jelasnya usai rapat.

Perbaikan ini diharapkan akan memberi dampak ekonomi bagi masyarakat sekitar. Begitu juga dengan peningkatan pendapatan daerah. Sebab, makam Datuk Pattimang ramai dikunjungi peziarah dari luar daerah.

Datuk Pattimang yang bernama asli Datuk Sulaiman dan bergelar Khatib Sulung adalah seorang ulama dari Minangkabau, Sumatera Barat. Ia menyebarkan agama Islam ke Kerajaan Luwu, Sulawesi sejak kedatangannya pada tahun 1593 atau penghujung abad ke-16.

Datuk Pattimang menyebarkan agama Islam hingga akhir hayatnya dan dimakamkan di Pattimang, Malangke, Luwu Utara. Karena upayanya sehingga menjadikan Kerajaan Luwu sebagai kerajaan pertama di Sulawesi Selatan, Tengah dan Tenggara yang menganut agama Islam.

Rakyat News
IKUTI BERITA LAINNYA DIGOOGLE NEWS